Jumat, 12 September 2014

Maha Dahsyat. Mahameru

Bermula, dari tawaran temen buat ngedaki, akhirnya tercapailah salah satu dream list buat naik gunung...

Dan SEMERUUUU here we gooo....

Ngomong-ngomong soal naik gunung. Katanya kalo naik gunung itu menunduk ketika naik, tegak ketika turun.
Bener sih, kalo ga percaya coba aja rasain sendiri hehe

Mungkin karena efek 5cm juga kali yah, makanya banyak orang yang termotivasi buat naik gunung, gue salah satu korbannya.

Pendakian pertama ke semeru, awalnya ga nyangka. Sampe di malang juga masih ga nyangka kalo kita mau naik gunung, ke semeru pula.

Dimulai dari malang....
Turun distasiun malang baru, pas keluar langsung banyak abang-abang yang nawarin buat nganter ke pasar tumpang. Jadi, dari stasiun kita harus ke pasar tumpang dulu abis itu baru ke ranu pani. Dan ada satu abang-abang yang palanya batuuu banget! Kita udah bilang gamau masih aja diikutin, kemana kaki ini melangkah disitu kaki abang mengikuti~~

Singkat cerita akhirnya kita dapet kenalan abang supir angkut, yang baik banget padahal sebelumnya ngeselin parah. Terus, ternyata dari stasiun ke pasar tumpang itu lumayan jauh, untung ga pake macet, kalo macet wassalam deh.

Terus sampe dipasar tumpang, kita nyarter mobil truk buat ke ranu pani. Cerita sebelumnya, kita mau naik jeep eh gajadi -.-"
Sampe dipasar tumpang kita makan dulu, gatau jam berapa pokoknya masih pagi menjelang siang.

Dari pasar tumpang ke ranu pani, kita naik truk. Dan, sialnya disuruh duduk didepan, dikirain duduk didepan enak, ternyata ENGGAK!. Lo bakal ketinggalan moment-moment epic pas lagi dijalan, jadi disaranin JANGAN PERNAH DUDUK SAMPING PAK SOPIR...

Sampe di ranu pani, kita langsung estimasi. Sebelumnya pas dikereta kita udah takut aja, takut gabisa estimasi, soalnya daftar online udah full gitu kuotanya, alhamdulillah yaaa ternyata masih bisa estimasi. Kita estimasi buat 4 hari dari tanggal 26-29 Agustus 2014.

Lanjut, solat dulu. Pas sampe ranu pani kebetulan pas dzuhur, lanjut ganti baju rapih2 dan makan. Jalan dari ranu pani sekitar jam stgh 3anlah. Masih semangat buat daki, semangat semangaaaaatttt...
Sampe akhirnya setengah jalan ke pos3, gue mulai lelah-_-
Ini tips bener banget jangan disepelein Lari tiap pagi/sore buat stamina. 
Dan sesosok bang ade datang sebagai penyelamat porter, mihihi maafkan aku bang...

Bang Ade, Sang Penyelamat

Bang ade, emang dewa banget deh hehehe
Maklum yah.. Pertama kali gapake olahraga, jadi gini deh -_-

Lanjut, disingkat aja. Kita sampe ke Ranukumbolo jam stgh 7. Lumayanlah 4jam dari ranu pani ke Ranukumbolo. Dan kita dapet JACKPOT sampe Ranukumbolo itu dinginnya gila-gilaan. Kita diriin tenda sampe cepet-cepetan. Akhirnya masak, makan, semua-muanya nyatu disatu tenda biar anget. Untungnya ga ada yang hipo.

Sial, kita bangun kesiangan jadi gabisa bisa liat sunrisenya. Gapapalah yaaa.
Bangun-bangun pada heboh gara-gara ditenda ada esnya, ini tanpa rekayasa, kebayang gak dinginnya kaya apa? Keluar tenda masih aja dingin, tapi ngga sedingin malemnya. 
Yaudalah yaaa kita keluarkan kenarsisan kita dan foto-foto...
Cekidoot...
Ranukumbolo #1

Jam 1. Ishoma 

Kita jalan sekitar setengah 2 dari Ranukumbolo ke Kalimati. Yess... kita bersiap untuk tanjakan cinta.
Dan..... *jengjeng* tanjakan cinta ngga kaya di 5cm keliatannya pendek dan gampang, aslinyaaaaaaa hem lumayan buat pemula gendut kaya gue -_-"

Ini foto orang. Tapi gapapalah
Tanjakan CINTA !
Susah payah naik ini tanjakan sampe ditarik-tarik sama bang hendra, ngos-ngosan, diteriakin semangat-semangat. Akhirnya sampe juga. Wah, sesuatu. Kibas-kibas tangan.

Lanjut, sebelum ke kalimati kita lewat oro-oro ombo (kalo ga salah) wah... kalo lewat jalur ini gue paling semangat hahaha
Sampe ke cemoro kandang, masih semangat juga, semangat 45 hahaha

Gara-gara takabur, gue dapet JACKPOT selama perjalanan dari cemoro kandang ke kalimati, SEMUANYA NANJAK. Nah loh, tanjakan pertama aman, kedua mulai gak aman, sampe akhirnya tasnya dibawain lagi-_-

Yaampun... Maafkan aku bang ade. Berdoa semoga bang ade gajadi dendam sama gue.

Berhubung gue gabawa tas, perjalanan ke Kalimati jadi cepet hehe
Sekitar jam 5 kita sampe di Kalimati, sebelum Kalimati kita lewatin Jambangan, disana banyak bunga edelweis yang masih malu-malu buat ngeliatin bunganya.

Kita langsung diriin tenda.
Gue bagian bikinin kopi aja deh. Yuk, bang cangcimen-cangcimen kopi teh susunyaaa~

Jut.. lanjut kita makan. Dan FYI aja nih, selama di gunung makanan kita sarden, mie, teri kacang, nugget, sama kentang mustofa sampe bosen-bosen deh tuh.
Sebelum tidur harus ada yang namanya bales-balesan kentut, itu kayanya wajib banget, semenjak makanan kita sama kentutpun rasa sama. Nikmatin wae laah~~
Sarden, teri kacangnya mas. Monggo~


Jangan berebut ya mas~

Harusnya, kita langsung tidur. Tapi gajadi semenjak kertas dan spidol itu datang.
Gue dikorbankan untuk nulis-nulis lucu dikertas penuh misteri itu, padahal tulisan juga jelek hupft -.-

Beberapa orang dari kita tumbang, mereka tidur duluan. Tersisa 7 dari kita yang masih melek dan tetep nulis-nulis lucuk.
Sampe akhirnya 5 dari kita tidur jam 10an termasuk gue.

Bangun jam 11, buat naik ke puncak. Solat, minum susu, sama beres-beres. Jam 12an baru jalan.
Yap.. gue masih semangat walaupun sebenernya ragu buat ikut ke puncak. Pilihannya cuma 2 gue ikut tapi masih ragu atau ga ikut terus ditenda sendirian tengah malem, ih.. serem.
Akhirnya gue memutuskan untuk ikut ke puncak. Dan bener aja kan, jalurnya maha dahsyat.

Gue nyerah, tapi hati gue bilang bisa. Sampe akhirnya gue bilang dalem hati gue mau sampe arcopodo aja ah. Bilang ke bang henda "bang aku sampe arcopo aja", "jangan nis, disana dingin banget nanti hipo"

*jengjeng* bener aja pas sampe arcopo dingin parah, udah gitu gue batal buat sampe arcopodo doang. Alesannya.
1. Gelap banyak kuburan
2. Dingin
3. Sepi ga ada orang
4. Dan itu hutan!

Sampe di arcopo kita istirahat sebentar buat makan biskuit. Minuman yang tipis, yang mengharuskan kita untuk minum setipis mungkin.

Kita terus jalan, sampe keluar dari hutan. Dan... kita ngeliat kota malang. Asli ini keren banget, bintang aja berasa gampang buat diambil saking banyaknya. Terus ada bintang jatoh gitu. Duh... coba daki sama pacar, gue ajak deh penghulu juga buat nikahin gue disana hahaha

Gue berasa jalan udah lama banget tapi tetep ga nyampe-nyampe. Sampe akhirnya gue bener-bener nyerah. Ngantuk parah, kaki mulai pegel dan dingin.
Gue dianter bang hendra buat turun, lagi-lagi nyusahin orang, Ampuni aku abang-abang yang baik hati, pulang-pulang jangan dendam yah.
Alhamdulillah... ga senderan dibahu kamu, tapi bisa disenderan dibahu Mahameru....

Dan merekalah yang sampe setengah puncak...

Bang Ade
Radik, Fahri, Reza
*Gue gatau 2orang lagi kemana, fotonya ga ada T.T

Setelah itu.... masih banyak cerita setelah turun dari puncak...
Lanjut di cerita semeru selanjutnya yaaa....

Terimakasih. Salam Damai.

Selasa, 15 Juli 2014

Aku Menunggu Dia

Senja mulai datang.
Entah sejak kapan aku terus merenung memikirkan dia.
Dia yang menurutkku masih fana, tidak terlihat namun selalu terfikirkan olehku.

Aku selalu menunggu dia, sampai nanti dia benar-benar datang.
Dia itu cinta sejatiku, cinta yang dikirim tuhan untuk melengkapi sebagian dari diriku.
Cinta yang memang datang tanpa alasan. Cinta yang datang karena tuhan.
Aku fikir mencintai seseorang tidak perlu dengan alasan. Hmm.. dengan satu alasan saja "aku mencintaimu karena allah"

Mereka mendekatiku, mereka bilang aku cantik. Tidak, bukan aku ge'er ini hanya pendapat mereka yang 'katanya' ingin bersama denganku. Lalu? Aku bertanya, bagaimana kalau tiba-tiba wajahku berubah jelek, sangat jelek. Apakah kamu masih mau bersamaku? Lalu mereka terdiam, hanya diam. Aku hanya tersenyum melihat ekspresi yang ditunjukkannya, sambil berkata "Bagaimana bisa kamu ingin bersama orang yang kamu cintai dengan alasan seperti itu? Bagaimana kalau pasanganmu sudah tidak bisa memberi alasan agar kamu tetap disampingnya? Yakin padaku. Kamu pasti akan mencari lagi sosok seorang yang bisa memenuhi alasanmu untuk mencintainya"

Apakah itu dibilang cinta sejati? Tidak. Dan aku tidak menunggu dia yang mencintaiku karna alasan yang mereka punya, aku tidak menunggu dia yang mencintai kelebihanku.
Aku menunggu dia yang mencintaiku kekurangan dan kelebihanku.
Aku menunggu dia yang memang mencintaiku tanpa alasan, kecuali alasan "aku mencintaimu tulus karna allah" alasan yang memang benar-benar datang tulus dari hatinya.

Dan aku, aku masih menunggu DIA